Persimpangan….

Terperangkap aku di persimpangan ini,
Termangu-mangu diri ini
Ke mana harusku melangkah pergi
Kupandang kanan kupandang kiri
Kemana harus kumelangkahkan kaki
Lorong mana harus kuredahi
Di hadapanku lorong-lorong penuh onak duri
Keliru dan takut menyelubungi diri,
Setapak kumelangkah pasti tertusuk duri,
Bisanya menular merana diri
Namun, terpaksa jua kumelangkah pergi
Meneruskan sisa perjalanan hidup ini Read the rest of this entry »

Advertisements

Hebatnya Anak ini…



Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk “Jalan-jalan Syurga” dan beberapa karya Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun. Read the rest of this entry »

Dia Takdirmu Di Syurga

HATI manusia sangat fleksibel, tersentuh, mudah bimbang tatkala takdir tidak sebulu dengan fitrah, tatkala diserang malapetaka di luar dugaan resah bukan kepalang, akal separa waras. Bila keinginan diharapkan menemani, datang pula bebanan menghantui. Kenapa, mengapa, apa berlegar, berputar ligat membunuh daya mampu dan mahu. Mampu, dalam erti kata berpecak silat menentang badai, dan mahu, berubah.

Berkali-kali kita diingatkan, manusia tidak sirna dari dugaan, sering diduga dan menduga. Tabi-‘e alam, memang kita memerlukan antara satu sama lain, tiada siapa bisa mendabik dada dia boleh hidup tanpa perlu kepada manusia lain, hatta hartawan sendiri masih memerlukan khidmat orang bawahan, mengaji mengurus dan sebagainya. Justeru itu, masalah akan ada di mana-mana tanpa dipinta, cuma kita disarankan agar berhati-hati, sedia, sabar, dan belajar dari masalah tersebut. Read the rest of this entry »

MAAFKANKU WAHAI SUAMI


Kadang-kadang aku rasa akulah
Isteri yang terlalu banyak menerima
Sedangkan engkau tak pernah meminta

Kadang-kadang aku rasa
Akulah isteri yang baru terjaga
Sedangkan engkau tak pernah terlena

Read the rest of this entry »

Sepucuk Surat Cinta Buat Suami

Kuuntai kalimatku dengan goresan pena ini, untukmu, suamiku yang kucintai, semoga engkau lebih berbahagia.

Membaca suratmu, wahai suamiku, menjadikan aku ingat masa lalu. Aku merasakan makna kalimat-kalimatmu sebagaimana aku rasakan tatkala engkau sampaikan kalimat-kalimat itu saat kita baru memulai hidup bersama dahulu. Kini, setelah semua berlalu, dan setelah aku hampir terlupa akan kalimat-kalimat itu, engkau goreskan kalimat itu untuk kedua kalinya. Kusampaikan jazakallohu khoiran, Suamiku, atas kebaikanmu, dan atas perhatianmu kepadaku, isterimu.

Suamiku yang kucinta… Read the rest of this entry »

Ikhlas Kerana Allah

Ikhlas kerana Allah,
Meluncur laju kala ditutur,
Menggenggam segumpal ikhlas,
Sukarnya ibarat menggenggam bara api,

Tiada terasa akan panasnya,
Kala redha dan iman memenuhi segenap sanubari,
Bara digenggaman ibarat intan kemilau cemerlang,
Terasa panas bak lahar,
Kala api amarah dan nafsu membakar jiwa,
Lantas segumpal ikhlas tercampak dari genggaman,
Tersirna segunung pahala,
Ibarat debu dipuput sang bayu,
Lantaran riak dan satu ungkitan,
Lantaran Allah dan Rasul bukan panduan

Ikhlas kerana Allah,
Menggenggamnya hingga akhir hembusan,
Ganjarannya syurga idaman,
Bukan mudah terus digenggaman,
Amarah, nafsu dan syaitan ingin menawan,
Berjuang dengan sejuta ujian,
Andai berjaya terus digenggaman,
Andai tersungkur terlepas dari genggaman,
Pahala tersirna kerana satu kekhilafan,
Read the rest of this entry »

Pendam

Sekeping hati pendam sejuta rasa,

Sesekali kurasa tiada termampu lagi mengendong rasa,

Kepingin kukongsi rasa namun tiada kuterdaya

Tiada kumahu ada insan terluka

Kukorbankan sekeping hati dan sekujur  raga,

Demi insan-insan yang amat dicinta

Lantas kuputus pendam selamanya,

Biar saja rasa bersemi di lubuk hati,

Biar saja sengsara hanya sendiri,

Biar saja luka sendiri kurawati,

Biar saja air mata membasahi pipi,

Biar saja semadi bersama jasad ditelan bumi,

Biar saja hanya Al ‘Alim tahu hakikat sekeping hati,

Read the rest of this entry »

Kala Impian Tinggal Impian


Sejuta impi indah kusematkan di sanubari,
Biarpun impi bak fatamorgana dek teriknya mentari
Kupancangkan tekad di lubuk sanubari
Ingin kutebus segala khilaf dan alpa tanpa kusedari,
Demi impi jadi realiti

Namun..
Sejuta impi hancur kini
Ibarat kaca terhempas ke bumi
Menjerut jiwa menyeksa sanubari
Musibah bertandang tiada mampu kubentengi
Longlai ragaku lemah segenap sendi

Ya Rabbi, bantulah hambaMu ini
Hanya termampu menadah tangan
Bersujud ke hadratMu memohon ampunan
Tiada kuterdaya tanpa pimpinan Ar Rahman
Jangan biar kuhanyut dalam kekecewaan

Ya Allah, hanya Engkau yang mengerti
Lumatnya sekeping hati
Kurelakan sejuta impi berlalu pergi
Biar bercucuran air mata membasahi pipi
Tiada lagi kuingin berfantasi
Mengharap impi duniawi menjadi realiti
Dunia ini tiada yang abadi

Luka yang dalam menghuni sanubari
Ingin kusingkir menjauh pergi
Tiada gunanya diri menangisi
Telah tertulis dalam takdir Ilahi
Cuma kuinsan kerdil lemah sekali
Kala nestapa air mata teman sejati

Hendak kuluah tiada terdaya
Aku sendiri sebatang kara
Hanya terdaya memendam rasa
Biar derita hati sengsara
Hanya Rabbku merawat hati nan lara
Kusandarkan diri pada yang Esa
Ya Rabb..jangan tinggalkan hamba
HambaMu yang penuh bersalut dosa
Ya Ghafur..ampunilah segala dosa
Izinkan hambaMu ini menghuni syurga


Bila hati Dimabuk cinta

Mabuk cinta biasanya terjadi dari dua belah pihak antara yang mencintai dan yang dicintai, terkadang kedua belah pihak saling mencintai satu sama lainnya, namun adakalanya gejolak cinta itu bertepuk sebelah tangan.

Orang yang terkena panah asmara ini adalah orang yang paling celaka hidupnya, paling hina, paling gelisah dan paling jauh dari Rabb mereka.

Ibnu Taimiyah berkata :”Mabuk asmara dapat membuat penderitanya kurang akal dan ilmu, rosak agama dan akhlaknya, lalai akan seluruh kebaikan agama dan dunia. Dan akibat buruknya boleh menjadi berlipat ganda”.

Orang yang dimabuk asmara akan selalu mengkhayalkan kekasih hatinya tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya, hingga akhirnya penyakit ini akan menimpa dirinya. Kalaulah dia tahu secara mendalam orang yang dikaguminya, ia tidak akan sampai dimabuk cinta, walaupun sudah terjalin rasa cinta dan hubungan dalam dirinya.

Mabuk cinta adalah penyakit kronik yang akan merosak jiwa, menghilangkan ketenteraman, bahkan penyakit ini ibarat lautan berombak yang akan menenggelamkan siapapun yang mengharunginya. Penyakit ini laksana samudera yang tak bertepi. hampir tidak ada seorangpun yang dapat selamat darinya.

Jika kita tanya kepada Nikmat “apa yang menyebabkanmu sirna?” kita tanya pada Bencana “apa yang menyebabkanmu datang menghampiri?” kita tanya pada Kesedihan dan Penderitaan “apa yang menyebabkanmu tertarik mendatangiku?” kita tanya pada Keselamatan “apa yang menyebabkanmu menjauh?” kita tanya pada Aib “apa yang menyebabkanmu tersingkap?” kita tanya pada Wajah “apa yang menyebabkan hilangnya cahayamu?” kita tanya pada Kehidupan “apa yang membuatmu menjadi keruh?” kita tanya pada Cahaya Keimanan “apa yang menyebabkan cahayamu redup?” kita tanya pada Kehormatan Diri ” apa yang menyebabkanmu hina?” kita tanya pada diri yang dihinakan setelah dimuliakan ” apa yang telah merubah keadaanmu ini?” seluruhnya pasti akan menjawab ” ini adalah buah dari penyakit asmara”

Jika kita melihat cinta yang melintas di dalam hati dan bagaimana denyutnya, anda pasti akan dapati bahawa mengalirnya cinta dalam hati lebih lembut daripada mengalirnya nyawa dalam jasadnya.

Seorang yang dimabuk asmara akan binasa di tangan orang yang dicintainya. Dia akan menjadi hamba yang hina. Jika kekasih hati yang ia cintai memanggilnya maka akan segera memenuhi panggilan itu. Jika ditanyakan padanya “apa yang engkau harapkan?” maka kekasih yang ia cintai itulah yang menjadi tumpuan dan harapannya. Ia tak akan hidup tenang dan tenteram tanpa kekasihnya.

Layakkah bagi orang yang berakal menggadaikan seorang raja yang dipatuhi dengan orang yang akan menggiringnya ke dalam azab yang pedih???

Penyakit ini akan menghilangkan rasa malu, padahal malu adalah keutamaan hidupnya hati. Hal itu juga akan mempengaruhi pada penyimpangan amal dan hidayah, keadaan yang buruk akan ia anggap baik. Juga akan menimbulkan perangai buruk yang tidak terdapat dalam kejahatan lain. Akan menimbulkan kemurkaan Allah pada dirinya.

Banyak sekali kerugian yang akan kita dapatkan kerana mabuk asmara ini, cuba kita renungi sejenak, apa sebenarnya penyebab dari mabuk asmara itu?

Berpaling dari Allah ; barangsiapa yang mengenal Allah akan memautkan hatinya pada-Nya, dan tidak akan mungkin berpaling mencari kekasih selain-Nya.

Kejahilan seseorang tentang bahaya yang muncul kerana mabuk cinta.

Kekosongan hati ; “tidaklah mungkin penyakit ini muncul kecuali atas orang yang suka melamun dan menganggur”

Ibnul Qoyyim berkata “perkara yang paling berbahaya bagi seorang hamba adalah kehampaan hati dan jiwa. Kerana sesungguhnya jiwa itu tidak akan pernah kosong. Jika tidak disibukkan dengan hal-hal yang bermanfaat pasti akan terisi dengan hal-hal yang membahayakan”

Media informasi

Media informasi sangat berperanan besar terhadap penyebaran penyakit ini. Lihatlah betapa buruknya kesan rancangan di televisyen, surat khabar, majalah, buku-buku, internet, VCD dan sebagainya.

Taklid buta

Membaca kisah-kisah percintaan, puisi-puisi, syair, dan mendengarkan lagu-lagu tentang cinta akan menjerumuskan seseorang untuk mengekspresikan apa yang dia rasa dengan hal serupa. Dia akan mudah mengikuti apa yang dilakukan oleh orang-orang disekelilingnya, tanpa tahu itu hak atau batil.

Keliru dalam memahami makna cinta dan mabuk asmara

Persepsi yang salah dalam memaknai cinta , iaitu anggapan bahawa hakikat cinta itu adalah cinta yang dapat membutakan mata hati, membuatnya terumbang-ambing dalam kesesatan. Siapa saja yang tergelincir ke dalamnya akan menjadi lembut, penuh perasaan, menjadi mulia, dan sebagainya. Mereka beranggapan barangsiapa tidak pernah merasakannya akan menjadi orang yang keras hati, tidak memiliki perasaan dan tidak memiliki sedikitpun kemuliaan.

Tertipu dengan ungkapan-ungkapan orang-orang yang membolehkan mabuk asmara

Sebahagian orang membolehkan mabuk asmara dengan berdalil pada hadith “Barangsiapa yang jatuh cinta kemudian menahan dirinya, menyembunyikannya dan bersabar, setelah itu dia meninggal, maka dianggap mati syahid”.

Ibnu Qoyyim berkata, hadith ini diriwayatkan oleh Suwaid bin Sa’id, dan telah diingkari oleh para ulama islam. Hadith ini batil dan palsu.

Syahid terbahagi menjadi syahid khusus dan umum. Syahid khusus iaitu mati terbunuh di jalan Allah. Adapun syahid umum tersebut dalam hadith shahih dan tidak terdapat didalamnya yang mati kerana menahan cinta.

Pandangan mata

Terlalu bebas melemparkan pandangan akan melahirkan kebinasaan. Ketika seseorang leluasa memandang maka ia telah membuka hati untuk melampiaskan syahwatnya.

Percakapan melalui telefon, chatting, dsb

Taubat dari mabuk asmara

Bagi siapa saja yang telah terjerumus dalam cinta terlarang hendaklah ia bertaubat kepada Allah, baik dirinya sebagai orang yang mencintai, dicintai, ataupun pihak-pihak lain yang turut membantunya.

Caranya adalah dengan meninggalkannya, jangan menampakkan kepada orang yang dicintai, berusaha melupakannya, tidak menemuinya, dan tidak memandangnya. Serta memutuskan segala bentuk hubungan yang dapat membangkitkan kenangan lamanya.

Terapi penyakit mabuk asmara

• Ikhlas kerana Allah

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata “sesungguhnya apabila hati telah merasakan manisnya ibadah kepada Allah dan ikhlas kepada-Nya, maka tidak ada yang lebih manis, lebih indah, lebih nikmat dan lebih baik darinya”

Jika seorang hamba ikhlas kepada Allah, maka Allah akan memilihnya, menghidupkan hatinya, menariknya kepada-Nya. Maka sagala keburukan dan kekejian akan berpaling darinya dan ia sangat takut bila terjadi yang sebaliknya. Sedangkan hati yang tidak ikhlas, pada dasarnya terbuka secara mutlak untuk segala bentuk tuntutan, keinginan, dan cinta. Hati akan menerima segala sesuatu yang mendatanginya. Ibarat ranting kecil yang meliuk-liuk kesana kemari mengikuti kemana aarah angin.

Berdo’a : merendahkan diri kepada Allah

Seseorang yang diuji dengan penyakit ini bererti dalam keadaan tersepit, dan Allah berjanji akan memenuhi do’a hamba-Nya yang dalam keadaan tersepit.

• Menahan pandangan

Ketika seorang hamba menahan pandangannya maka hati turut menahan syahwat serta keinginannya. Allah menjadikan menahan pandangan dan menjaga kemaluan sebagai kunci utama penyucian jiwa. Dan kesucian jiwa mengandung pengertian hilangnyaa segala macam bentuk kejahatan seperti perbuatan keji, kezaliman, syirik, dusta, dan sebagainya.

• Banyak berfikir dan berdzikir

Harusnya ia ingat bahawa seluruh langkahnya dicatat dan ia akan dimintai pertangggungjawaban. Seharusnya ia berfikir bahwa ungkapan perasaan dan perbincangan dengan kekasihnya akan ditanyakan nanti pada hari kiamat. Ingat penghancur segala kenikmatan, iaitu kematian, dan betapa sakitnya sakarotul maut. Berfikir bahawa dirinya tidak rela jika ada mahramnya yang digoda dan dipacari, jika ia masih memiliki rasa cemburu, bagaimana ia sanggup berbuat hal yang sama kepada orang lain?

• Menjauh dari orang yang dicintainya

Memisahkan diri dan menjauh akan mengusir bayangan orang yang dicintai. Hendaklah ia bersabar menanggung perpisahan beberapa saat meski awalnya sulit. Jangan sampai ia melihatnya, mendengar suaranya dan melihat sesuatu yang dapat mengingatkannya kepada kekasihnya.

• Menyibukkan diri dengan hal-hal yang bermanfaat

Sebabnya asmara adalah kekosongan hati, oleh kerana itu sibukkan diri dengan bekerja, belajar, dan berkarya.

• Menikah

Meski bukan dengan orang yang dicintainya, sebab menikah mencukupi segalanya, penuh berkah dan menjadi penyelesaian. Jika telah menikah maka hendaklah sering melakukan jima’, sebab jima’ dapat meredam gejolak syahwat yang tersimpan. Jika orang yang dicintainya adalah orang yang mungkin dinikahinya maka hendaklah ia menikah dengannya. Jika sulit menikahnya hendaklah memohon kepada Allah untuk memudahkannya.

Menengok orang sakit, mengiringi jenazah, menziarahi kubur, melihat orang mati, berfikir tentang kematian dan kehidupan setelahnya

Senantiasa menghadiri majlis ilmu, duduk bersama orang-orang zuhud dan mendengar kisah-kisah orang sholih.

Memangkas habis keinginan dengan membuang putus asa disertai dengan keinginan keras untuk dapat menundukkan hawa nafsu

Sesungguhnya pangkal terjadinya al-isyq adalah menganggap indah sesuatu yang dikagumi, baik melalui pandangan ataupun pendengaran. Jika tidak diikuti dengan keinginan keras untuk bertemu lalu disertai dengan usaha untuk mendapatkannya niscaya mabuk asmara dapat dihindari.

Selalu konsisten menjaga sholat dengan sempurna, menjaga kewaajiban-keajiban sholat, baik berupa kekhusyukan dan kesempurnaannya secara lahir maupun batin.

Menjaga karisma agar tidak jatuh kepada kedudukan yang hina dina

Orang yang punya wibawa dan harga diri tidak mau terikat menjadi hamba kepada sesuatu.

Memelihara kemuliaan diri, kesucian dan menjaga kehormatannya

Harga diri seseorang itu akan tinggi dan kedudukannya akan mulia sesuai dengan kadar kemuliaan dan kesucian dirinya.

Membayangkan cela yang terdapat pada diri orang yang dicintainya

Orang yang engkau cintai tidak sepertimana yang engkau khayalkan dalam hatimu. Maka carilah aibnya niscaya engkau akan dapat melepaskannya.

Memikirkan akan ditinggal pergi oleh orang yang dicintainya

Dengan itu akan hilanglah segala perkara yang mendatangkan ujian yang lebih berat dari batas kewajaran yang dapat merugikan kedudukannya di dunia maupun di akhirat.

Memikirkan akibat perbuatannya

Cinta itu selalu diselimuti kesedihan, kecemasan, takut berpisah, kehinaan di dunia dan penyesalan di akhirat.

Memikirkan betapa banyak hal-hal yang bermanfaat menjadi luput disebabkan menyibukkan diri dengan cinta seperti ini

Melihat keadaan para pemabuk cinta

Bagaimana derita yang mereka tanggung, bagaimana hidup mereka yang dipinggirkan oleh masyarakat, betapa berantakan segala urusan dunia dan akhirat mereka, dsb. Hal ini akan membuat orang yang berakal berfikir dua kali untuk lebih jauh mengharungi samudera asmara.

Siapa saja yang mengambil ubat penawar ini, mudah-mudahan ia mendapat pertolongan dan taufik. Jika ia telah bermujahadah dan bersabar namun masih sedikit tersisa dalam hatinya, maka hal itu tidaklah tercela.

Junaid berkata “Manusia tidak dicela kerana tabiat yang tercipta dalam dirinya, yang dicela adalah jika ia melakukannya”.

Ibnu Hazm berkata “tidak ada cela bagi orang yang tabiat dalam dirinya cenderung kepada kejelekan walaupun sangat tercela dan hina sekalipun selama ia tidak menampakkannya dalam perkataan maupun perbuatan. Bahkan boleh jadi akan lebih terpuji dibandingkan orang yang tabiat dasarnya selalu mengajaknya untuk berbuat hal-hal yang mulia. Sebab tidak mungkin dapat mengalahkan tabiat yang rosak kecuali jika ia memiliki akal yang utama.

Laa Haula Walaa Quwwata illaa billaahi

Semoga Allah berkenan membebaskan hati kita dari Al ‘Isyqu, amin

Penulis buku Diari Kehidupan 2, telah diterbitkan oleh PT Syaamil Cipta Media, Bandung, 2004, Catatan: Tulisan ini adalah hasil editing dari tulisan lamanya Abu Aufa yang berjudul Usah Kau Lara Sendiri.

Sepohon Cinta

Sepohon cinta,
Bertahun sudah kuizinkan benihmu disemai di sanubariku
Bertahun sudah kuberjerih pelihara suburmu
Telah kubajai dengan kesetiaan dan kepercayaan
Telah kusirami dengan keikhlasan dan kejujuran
Telah tersimbah dengan nur dari Ilahi
Agar terbit haruman bunga cinta nan wangi
Kuharap  kuntummu semerbak harum ke pelosok sanubari

Tatkala musim kemarau menjengah
Kukerah segenap daya menggali telaga sabar
Di ufuk timur dan barat  tanah gersang
Untuk kusiramimu yang semakin layu
Hasratku dirimu terus segar dan tegap

Tatkala makhluk perosak berusaha membinasa akarmu
Kusisih satu persatu dengan tangan kosongku
Biar digigit luka ku tetap singkirnya
Tak sanggup kubiar kau menyembah bumi lantarannya

Tatkala  api amarah dan cemburu menyala
Adakala kubiar kau layu dek bahangnya
Tatkala hujan rahmat membasahi
Harummu umpama kasturi
Indahmu menggamit nur segenap sanubari

Tatkala nian indahnya mekar kuntummu
Tatkala nian semerbak harummu
Dititisi embun keyakinan dan pengertian
Kurejahi segala onak duri
Demi mereguk nikmat memilikimu

Tatkala badai melanda
Kuperisaikan diriku melindungmu
Namun….
Duri-duri tajammu nan bisa menusukku
Pekat darah merah mengalir
Menyimbahi ceruk sanubari
Bisamu menular kesegenap raga
Hanyir darah menusuk rongga hidung
Menyirna wangi kuntummu

Kukaral air di telaga sabar yang masih tersisa
Biarpun longlai segenap ruas sendiku
Biarpun pekat darah masih menitis
Idamku sanubari suci dari noda dan hanyir darah
Moga hikmat air telaga sabar sebagai penawar bisa

Terkadang tiada daya lagi memilikimu
hadirmu menuntut sejuta pengorbanan
Menagih sejuta bukti
Mengidam sejuta hasrat

Terkadang kusahut segala serumu
Lalu tersungkurku di jurang kehinaan
Terkadang pabila bisamu menjalar segenap ragaku
Mengundang lalai pada Ilahi dek sebalku padamu
Lalu terperosokku di lubang
murka Rabbku

Ingin kurentap dan kucantasmu dengan rakus dari sanubari
Agar tiada lagi bisa hingga kualpa pada Al Khaliq
Namun..kau bukanlah benih yang dulunya kusemai
Tunjangmu mengakar jauh  ke dasar sanubari

Andai kurentap..
Pasti kesakitan tak terperi menular keseluruh raga
Andai kucantas…
bukankah tunggulmu tetap di situ
Tetap menghadir seribu nestapa saban saat kuterlirikmu

Pasrah…
Kuserahkan segalanya pada Ar Rahiim
Dialah yang mengirimkan benihmu dulu
Jika di sisinya memilikimu akan menumbuhkan
Sejuta pohon cinta pada Ar Rahman
Tetaplah utuhlah kau dalam sanubariku

Namun..
Jika di sisi Al Malik
Memilikimu mengundang murka Ilahi
Mematikan pohon cintaku pada Al ‘Alim
Maka Dialah yang lebih tahu
Aturannya agar kau tersirna dari sanubariku..

Tanpa secubit sengsara
Tanpa sekelumit sesal
Tanpa seguris pilu
Tanpa secebis dendam
Pergilah kau dari sanubariku
Tanpa tersisa secalit tanda
Moga dengan pemergianmu…
Tiada putus rahmat Ilahi singgah di sanubariku
Tumbuh  sejuta pohon cinta pada Rabbku
Menggantikan kau sepohon cinta..

« Older entries