Persimpangan….

Terperangkap aku di persimpangan ini,
Termangu-mangu diri ini
Ke mana harusku melangkah pergi
Kupandang kanan kupandang kiri
Kemana harus kumelangkahkan kaki
Lorong mana harus kuredahi
Di hadapanku lorong-lorong penuh onak duri
Keliru dan takut menyelubungi diri,
Setapak kumelangkah pasti tertusuk duri,
Bisanya menular merana diri
Namun, terpaksa jua kumelangkah pergi
Meneruskan sisa perjalanan hidup ini Read the rest of this entry »

MAAFKANKU WAHAI SUAMI


Kadang-kadang aku rasa akulah
Isteri yang terlalu banyak menerima
Sedangkan engkau tak pernah meminta

Kadang-kadang aku rasa
Akulah isteri yang baru terjaga
Sedangkan engkau tak pernah terlena

Read the rest of this entry »

Ikhlas Kerana Allah

Ikhlas kerana Allah,
Meluncur laju kala ditutur,
Menggenggam segumpal ikhlas,
Sukarnya ibarat menggenggam bara api,

Tiada terasa akan panasnya,
Kala redha dan iman memenuhi segenap sanubari,
Bara digenggaman ibarat intan kemilau cemerlang,
Terasa panas bak lahar,
Kala api amarah dan nafsu membakar jiwa,
Lantas segumpal ikhlas tercampak dari genggaman,
Tersirna segunung pahala,
Ibarat debu dipuput sang bayu,
Lantaran riak dan satu ungkitan,
Lantaran Allah dan Rasul bukan panduan

Ikhlas kerana Allah,
Menggenggamnya hingga akhir hembusan,
Ganjarannya syurga idaman,
Bukan mudah terus digenggaman,
Amarah, nafsu dan syaitan ingin menawan,
Berjuang dengan sejuta ujian,
Andai berjaya terus digenggaman,
Andai tersungkur terlepas dari genggaman,
Pahala tersirna kerana satu kekhilafan,
Read the rest of this entry »

Pendam

Sekeping hati pendam sejuta rasa,

Sesekali kurasa tiada termampu lagi mengendong rasa,

Kepingin kukongsi rasa namun tiada kuterdaya

Tiada kumahu ada insan terluka

Kukorbankan sekeping hati dan sekujur  raga,

Demi insan-insan yang amat dicinta

Lantas kuputus pendam selamanya,

Biar saja rasa bersemi di lubuk hati,

Biar saja sengsara hanya sendiri,

Biar saja luka sendiri kurawati,

Biar saja air mata membasahi pipi,

Biar saja semadi bersama jasad ditelan bumi,

Biar saja hanya Al ‘Alim tahu hakikat sekeping hati,

Read the rest of this entry »

Kala Impian Tinggal Impian


Sejuta impi indah kusematkan di sanubari,
Biarpun impi bak fatamorgana dek teriknya mentari
Kupancangkan tekad di lubuk sanubari
Ingin kutebus segala khilaf dan alpa tanpa kusedari,
Demi impi jadi realiti

Namun..
Sejuta impi hancur kini
Ibarat kaca terhempas ke bumi
Menjerut jiwa menyeksa sanubari
Musibah bertandang tiada mampu kubentengi
Longlai ragaku lemah segenap sendi

Ya Rabbi, bantulah hambaMu ini
Hanya termampu menadah tangan
Bersujud ke hadratMu memohon ampunan
Tiada kuterdaya tanpa pimpinan Ar Rahman
Jangan biar kuhanyut dalam kekecewaan

Ya Allah, hanya Engkau yang mengerti
Lumatnya sekeping hati
Kurelakan sejuta impi berlalu pergi
Biar bercucuran air mata membasahi pipi
Tiada lagi kuingin berfantasi
Mengharap impi duniawi menjadi realiti
Dunia ini tiada yang abadi

Luka yang dalam menghuni sanubari
Ingin kusingkir menjauh pergi
Tiada gunanya diri menangisi
Telah tertulis dalam takdir Ilahi
Cuma kuinsan kerdil lemah sekali
Kala nestapa air mata teman sejati

Hendak kuluah tiada terdaya
Aku sendiri sebatang kara
Hanya terdaya memendam rasa
Biar derita hati sengsara
Hanya Rabbku merawat hati nan lara
Kusandarkan diri pada yang Esa
Ya Rabb..jangan tinggalkan hamba
HambaMu yang penuh bersalut dosa
Ya Ghafur..ampunilah segala dosa
Izinkan hambaMu ini menghuni syurga


Sepohon Cinta

Sepohon cinta,
Bertahun sudah kuizinkan benihmu disemai di sanubariku
Bertahun sudah kuberjerih pelihara suburmu
Telah kubajai dengan kesetiaan dan kepercayaan
Telah kusirami dengan keikhlasan dan kejujuran
Telah tersimbah dengan nur dari Ilahi
Agar terbit haruman bunga cinta nan wangi
Kuharap  kuntummu semerbak harum ke pelosok sanubari

Tatkala musim kemarau menjengah
Kukerah segenap daya menggali telaga sabar
Di ufuk timur dan barat  tanah gersang
Untuk kusiramimu yang semakin layu
Hasratku dirimu terus segar dan tegap

Tatkala makhluk perosak berusaha membinasa akarmu
Kusisih satu persatu dengan tangan kosongku
Biar digigit luka ku tetap singkirnya
Tak sanggup kubiar kau menyembah bumi lantarannya

Tatkala  api amarah dan cemburu menyala
Adakala kubiar kau layu dek bahangnya
Tatkala hujan rahmat membasahi
Harummu umpama kasturi
Indahmu menggamit nur segenap sanubari

Tatkala nian indahnya mekar kuntummu
Tatkala nian semerbak harummu
Dititisi embun keyakinan dan pengertian
Kurejahi segala onak duri
Demi mereguk nikmat memilikimu

Tatkala badai melanda
Kuperisaikan diriku melindungmu
Namun….
Duri-duri tajammu nan bisa menusukku
Pekat darah merah mengalir
Menyimbahi ceruk sanubari
Bisamu menular kesegenap raga
Hanyir darah menusuk rongga hidung
Menyirna wangi kuntummu

Kukaral air di telaga sabar yang masih tersisa
Biarpun longlai segenap ruas sendiku
Biarpun pekat darah masih menitis
Idamku sanubari suci dari noda dan hanyir darah
Moga hikmat air telaga sabar sebagai penawar bisa

Terkadang tiada daya lagi memilikimu
hadirmu menuntut sejuta pengorbanan
Menagih sejuta bukti
Mengidam sejuta hasrat

Terkadang kusahut segala serumu
Lalu tersungkurku di jurang kehinaan
Terkadang pabila bisamu menjalar segenap ragaku
Mengundang lalai pada Ilahi dek sebalku padamu
Lalu terperosokku di lubang
murka Rabbku

Ingin kurentap dan kucantasmu dengan rakus dari sanubari
Agar tiada lagi bisa hingga kualpa pada Al Khaliq
Namun..kau bukanlah benih yang dulunya kusemai
Tunjangmu mengakar jauh  ke dasar sanubari

Andai kurentap..
Pasti kesakitan tak terperi menular keseluruh raga
Andai kucantas…
bukankah tunggulmu tetap di situ
Tetap menghadir seribu nestapa saban saat kuterlirikmu

Pasrah…
Kuserahkan segalanya pada Ar Rahiim
Dialah yang mengirimkan benihmu dulu
Jika di sisinya memilikimu akan menumbuhkan
Sejuta pohon cinta pada Ar Rahman
Tetaplah utuhlah kau dalam sanubariku

Namun..
Jika di sisi Al Malik
Memilikimu mengundang murka Ilahi
Mematikan pohon cintaku pada Al ‘Alim
Maka Dialah yang lebih tahu
Aturannya agar kau tersirna dari sanubariku..

Tanpa secubit sengsara
Tanpa sekelumit sesal
Tanpa seguris pilu
Tanpa secebis dendam
Pergilah kau dari sanubariku
Tanpa tersisa secalit tanda
Moga dengan pemergianmu…
Tiada putus rahmat Ilahi singgah di sanubariku
Tumbuh  sejuta pohon cinta pada Rabbku
Menggantikan kau sepohon cinta..

PENAWAR HATI


Tika ini,
langkah terasa payah,
nafas terasa lelah,
hati teramat gelisah,
menghadapi ujian yang Maha Esa..

Kalbuku,
yakinlah pada janji ar-Rahim,
kau tak pernah sendiri,
tidak mungkin jua terasa sunyi,
mustahil jua tandus tanpa cinta,
kerana kasih Nya sentiasa ada buatmu…

Nuraniku,
tabahlah kau menjamah getir ujian buatmu,
teguhlah kau terus berdiri,
kerana kau pasti mampu hadapinya,
itu janji Tuhan yang Esa…

Penawar,
biar perih terasa mengejar cinta Yang Esa,
dari terleka mencari fatamorgana yang fana,
berimanlah ini terbaik untukmu,
segala tersurat sudah,
kerana Dia Khalidmu,
Maha mengetahui segala sesuatu,
pasti ada sebabnya setiap kisah hidupmu….

Sumber: http://badarktc.blogspot.com/

 

Antara Perempuan dan Muslimah


Perempuan
Apabila teruna memerhatikannya,
Perempuan akan membalas renungan matanya

Apapila teruna mendekati selangkah,
Perempuan datang berpuluh langkah

Apabila teruna memujuk rayu,
Perempuan lemah dalam pangkuannya

Apabila teruna memberi harapan,
Perempuan hanyut dalam angan langkah

Muslimah
Apabila teruna memandang nya,
Muslimah tunduk mengelak panah syaitan

Apabila teruna mendekati selangkah,
Muslimah berundur beribu langkah

Apabila teruna memujuk rayu,
Muslimah anggap itulah kalimah iblis

Apabila teruna menutur harapan indah,
Muslimah yakin janji-Nya lebih bahagia di sana

Kerana Muslimah mengerti dan menyedari
Akan erti maruah peribadi sejati
Yang diselaputi iman yang hakiki
Yang tidak mudah dicemari…

Sumber: http://ntvirus.wordpress.com/2008/10/18/

Wanita : Jangan Pernah Sesekali Berkata…..

Jangan pernah sesekali berkata…
Diriku adalah umpama mawar berduri
Tapi katakanlah…
diriku seorang wanita yang berusaha menjadi sekuntum mawar berduri

Jangan pernah sesekali berkata…
Diriku adalah wanita solehah
Tapi katakanlah…
diriku seorang wanita yang berusaha menjadi seorang wanita solehah

Jangan pernah sesekali berkata…
Diriku adalah seorang mujahidah sejati
Tapi katakanlah..
Diriku adalah seorang wanita yang berusaha menjadi mujahidah sejati

Jangan pernah sesekali berkata…
Diriku adalah wanita berakhlak mulia
tapi katakanlah…
Diriku adalah seorang wanita yang berusaha untuk berakhlak mulia

Kenapa duhai wanita..
Kerana kutakut dirimu akan berhenti berusaha
dan berdoa serta merasa puas dengan pujian manusia
Ku khuatir di sisi Allah dirimu belum mencapai tahap itu

Walau seribu insan mengatakan dirimu
Sekuntum mawar berduri,wanita solehah
Mujahidah sejati mahupun wanita berakhlak mulia
Bukankah  penilaian Allah terhadapmu paling utama

Jangan dirimu harapkan pujian insan
harapkanlah pujian di sisi Allah dan penduduk langit
Bukankah apabila Allah mencintai hambaNya
Maka dia juga dicintai seluruh penduduk langit dan bumi

Carilah redha Ilahi
jangan dicari redha manusia
kerana apabila redha ilahi yang dicari
Pasti manusia turut redha padamu…


Aku dan Kanvas Kehidupan


Aku ibarat pelukis di kanvas kehidupanku
mewarna dan mencorak
dengan warna- warna
yang dititipkan Rabb buatku
Adakala warna- warna yang hadir mengujakanku
untuk terus berkarya di kanvas hidupku dengan penuh ceria
Namun adakala warna-warna suram yang hadir
Terasa lemah segenap raga untuk terus melukis

Bungkam….terkesima…
Terasa lesu meneruskan lukisan ini
Kosong, sepi, keliru dan pilu menyelimuti..
Tiba-tiba kutersentak…
Bukankah apa jua warna yang hadir adalah hadiah dari rabbmu
Mengapa tidak kau redha dengan warna pilihan Allah buatmu


Ya Allah, Ya Rahman..aku khilaf..aku tersasar..
Ampunilah segala dosaku
Aku adalah hambaMu
Tidak layak untukku memilih warna kehidupan mengikut kehendakku
Apa jua warna pilihanMu adalah terbaik buatku
“Bolehjadi apa yang kamu cintai itu tidak baik untukmu”
“Dan bolehjadi apa yang kamu benci itu baik untukmu”
Pasrah…..
Ya Rahiimm..aku redha apa jua kehendakMu
Berilah aku kekuatan, kesabaran dan keikhlasan
Terus mewarna dan mencorak lukisan ini dengan petunjukMu
Biar apapun warna yang Kau takdirkan dalam lukisan ini
Kau berbekalkanlah diriku dengan iman dan taqwa..

Ya Rabb…
Ampunilah segala dosa-dosaku yang umpama buih di lautan
Pimpinlah diriku meneruskan lukisan hidup ini
Jauhilah aku dari kekecewaan dan putus asa
Tumbuhkanlah sifat redha dan sabar dalam kalbuku
Jadikanlah diriku hambaMu yang Kau cintai
Kembalikanlah diriku ke hadratMu
dalam keadaan aku redha padaMu
dan Engkau redha padaku….
Masukkan aku ke dalam Jannatul FirdausMu
Amin..

« Older entries

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 40 other followers